KAWAN²

Tuesday, February 1, 2011

Angkat kaki, setat Ferrari..


Dah lama sebenarnya aku nak buat entry ni. Puas aku pikir² samada patutkah aku ceritakan hal ni kat blog. Yelah, takut buka aib orang lain.

Benda ni terjadi kat aku sendiri. Aku alami dan aku lalui.

Nak dijadikan cerita, abang aku ada terima call dari seseorang yang mengatakan abang sulong aku ada kat hospital. Sakit tenat. Kaki nak kena potong. Sebab kencing manis. Takde waris nak tandatangan surat potong kaki tu. Nak minta tolong cari waris.

Abang aku ni pun, suruhla aku tengok kat hospital since kedudukan hospital dengan tempat keje aku ni agak berdekatan. Tapi, bila diingat², takkan la kami tak tau yang abang kami masuk hospital.
Musykil 1.

Lepas tu pulak dia kata isteri orang ni.. perempuan indon yang dah lari tinggalkan orang ni. Tempat tinggal pulak, kat bukit naga. Sedangkan abang aku isteri dia orang sini and tinggal kat ampang.
Musykil 2.

Menurut beliau lagi, pekerjaan orang ni adalah dukun santet (santet - saja aku tokok tambah). Ye, seorang dukun dan mempunyai sebuah kereta wira. Abang aku lak, takde kereta wira.
Musykil 3.

Setalah diselidik², rupa²nya beliau adalah jiran sekampung yang mempunyai nama dan bin yang sama dengan abang sulong aku.
Ye, aku lega.

Amanah orang mesti kena sampaikan. Abang aku suruh aku pergi rumah keluarga si Dukun. Sampaikan pesanan yang Dukun ni terlantar kat hospital, sakit tenat dan mencari waris. Hmm.. ikut saja arahan abang aku kasik. Nampakkan aku kurang amanah? Abang aku suruh, baru aku pegi. Kalau tak, sori. Ye, memang agak keji.

Satu hal lagi, bila aku pegi rumah family si Dukun ni.. Dorang maki aku macam aku ni buat salah. Dorang dengar je aku sebut yang si Dukun ni kat hospital cari pewaris, terus dorang naik HANGIN satu badan. Aku terpinga². Apa salah aku..

Rupa² si Dukun ni sepanjang hidup dia.. amatlah tidak bertanggungjawab. Suka pukul isteri dan anak². Langsung tak bagi nafkah sara hidup dorang. Apatah lagi, dia dah gilakan minah indon. Terus pergi tanpa kabar berita. Terkontang kanting anak bini ditinggalkan. Si isteri susah payah besarkan anak².

Ha, sekarang.. baru tau nak cari waris. Pegilah rumah bini muda dia sana. Mintak tolong dorang. Apehal pulak nak cari kat sini. Nak kena potong kaki ke, apa ke.. Lantak dia. Siap macam bersilat
makcik tu sambil bercerita. Aku masih terpinga². Dengarkan saje.. Layan..

Aku tak tau macam mana nak mintak diri. Dorang ni dok asik bercerita bagai. Macam² maki hamun dihamburkan untuk si Dukun ni. Aku pun dah tak senang duduk. Eh, bediri.

Lepas bagi alasan aku baru balik kerja, aku pun mintak diri. Cepat² aku angkat kaki, setat ferrari. Letih dengar orang dok memaki. Baik aku balik, makan roti.. tengok tv.

Itulah kan, buat jahat kat anak bini.. Allah dah balas sendiri kat dunia.

2 hari lepas tu, kakak ipar si Dukun ni call aku kat rumah. Dia mintak maaf kalau² dia ada terkasar kata.

Aku maafkan saje.

Dengar² cerita, lepas tu anak lelaki dia pegi hospital. Tandatangan surat kebenaran memotong kaki si Dukun tu.


3 comments:

Jullia Jukogyu said...

pastu anak binik yg 1st jugak la menjage nyer nantii.geramm lah!

(bajet insan teraniaya)

[S]itie [B]Um [B]Um said...

Allah Maha Kuasa.. =)

Nashays said...

cash dapat balasan